Manfaatkan Berita Untuk Mencari Profit

Jum'at, 15 Maret 2013 17:19:20 WIB

Monexnews - Dollar Amerika Serikat versus yen Jepang atau sering dipersingkat dengan USD/JPY adalah instrumen pasangan mata uang yang sering ditransaksikan. Mengingat dua negara yang menaungi mata uang ini adalah negara dengan perekonomian sangat besar di dunia.

Namun besaran pergerakan harian dari pergerakan USD/JPY tidak sebesar pasangan mata uang lainnya. Rata-rata pergerakan harian USD/JPY sepanjang 2011 saja tidak lebih dari 100 pip yakni 77 pip. Bandingkan dengan rata-rata pergerakan harian pasangan mata uang lain di sepanjang 2011, EUR/USD sebesar 159 pip, GBP/USD sebesar 141 pip, USD/CHF 120 pip dan AUD/USD 139 pip.

Dengan rata-rata pergerakan harian yang jauh di bawah mata uang lain, maka bisa diasumsikan resiko bertransaksi USD/JPY pun lebih kecil dibandingkan dengan bertransaksi mata uang lainnya. Namun tentu saja besar-kecilnya resiko itu juga tergantung dari strategi trading yang diterapkan masing-masing individu. Grafik Perbandingan Rata-rata Kisaran Pergerakan Harian Bulanan Banyak strategi trading yang dapat diterapkan untuk melakukan transaksi pasangan mata uang ini. Salah satunya adalah bertransaksi berdasarkan hasil rilis data fundamental ekonomi. Mengingat pasangan mata uang ini adalah mata uang dari Amerika Serikat dan Jepang, maka tentunya USD/JPY akan bereaksi terhadap data atau peristiwa yang muncul dari kedua negara tersebut. Sebagai contoh,

kenaikan USD/JPY yang meroket hingga mencapai 80 yen per dollar AS. Penyebabnya adalah pernyataan dari bank sentral Jepang yang akan menambah program pembelian aset sebesar 10 triliun yen dan akan terus melakukan stimulus hingga mencapai target inflasi 1%. Ini adalah peristiwa yang muncul dari Jepang.

Peristiwa dari Jepang lainnya yang sangat menyita perhatian para pelaku pasar adalah gempa tsunami dan bocornya reaktor nuklir pada Maret 2011 lalu. Volatilitas pergerakan USD/JPY langsung meningkat. Tercatat rata-rata pergerakan harian pada bulan itu mencapai 111 pip.

Selain data dan peristiwa dari Jepang, USD/JPY juga bereaksi terhadap data dan peristiwa dari AS seperti data Non-farm Payrolls. USD/JPY akan bergerak naik mengikuti data AS yang positif dan sebaliknya bergerak turun mengikuti data AS yang negatif. Kecenderungan tersebut terlihat dari rekam pergerakan USD/JPY setelah rilisan data Non-farm Payrolls AS setahun terakhir. (Silahkan lihat tabel )

Tanggal Data NFP (Aktual Vs Prediksi) Reaksi USD/JPY (dalam pip) 7 Januari 2011 103 < 159 - 63 4 Februari 2011 36 < 138 - 54 4 Maret 2011 192 = 191 Bolak balik 1 April 2011 216 > 191 + 79 6 Mei 2011 24 > 185 + 38 3 Juni 2011 54 < 161 - 20 8 Juli 2011 18 < 97 - 89 5 Agustus 2011 117 > 89 + 65 2 September 2011 0 < 74 - 29 7 Oktober 2011 103 > 55 + 30 4 November 2011 80 < 97 + 28 (berlawanan) 2 Desember 2011 120 = 126 Bolak balik 6 Januari 2012 200 > 152 + 18 3 Februari 2012 243 > 150 + 50 9 Maret 2012 227 > 209 + 85 Tabel Reaksi Pergerakan USD/JPY Setelah Data NFP Kita bisa membuka posisi beli ketika hasil rilisan data NFP positif dan posisi jual bila hasil rilisan data NFP negatif. Biasanya beberapa jam sebelum data NFP, USD/JPY bergerak dalam fase konsolidasi. Kita bisa menempatkan limit order stop buy di batas atas atau stop sell di batas bawah area konsolidasi. Hanya saja kita perlu mewaspadai adanya slippage karena harga akan bergerak sangat volatil setelah data keluar. Atau kita juga bisa membuka posisi langsung setelah data rilis. Dan jangan lupa untuk selalu menempatkan stop loss guna membatasi resiko anda. Selamat bertransaksi. Silahkan melatih strategi trading anda pada platform online trading dengan mendaftar

demo account di sini.


(art)

Lihat Disclaimer
   
KIRIM KOMENTAR ANDA
Upload
CAPTCHA
0 KOMENTAR
Update terus mengenai promo, tools dan berita terbaru dari Monex
Monexnews.com menyajikan berita ekonomi terkini. Fokus pemberitaan monexnews adalah berita forex, saham, valuta asing, pergerakan nilai tukar dollar dan kurs mata uang utama lainnya, komoditi, harga emas logam mulia dan harga minyak dunia. Dilengkapi analisa harian dan indikator pasar keuangan dunia hari ini, rubrik belajar trading serta investasi online.

Search