Harga Minyak Rebound Setelah Jatuh 7 Persen Karena AS tetap " Mitra Teguh" Untuk Saudi

Harga Minyak Rebound Setelah Jatuh 7 Persen Karena AS tetap " Mitra Teguh" Untuk Saudi

Rabu, 21 November 2018 13:44:29 WIB
Harga minyak berbalik menguat pada hari Rabu di sesi Asia, sehari setelah menyentuh level rendah pada 2019 setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa AS tetap menjadi mitra yang teguh untuk Saudi Arabia meskipun pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Pada hari Selasa, Presiden AS Donald Trump merilis pernyataan yang memberikan tanda bahwa pemerintahannya tidak akan mengambil langkah terhadap Saudi Arabia untuk pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

" Dalam sebuah kasus, hubungan dengan Kerajaan Arab Saudi setelah AS. Saudi Arabia adalah negara penghasil minyak terbesar. Mereka bekerja sama dengan kami dan telah memberi respon untuk permintaan saya untuk menjaga harga minyak". Trump mengatakan dalam pernyataannya.

Laporan dikutip Trump mengatakan di luar Gedung Putih pada hari yang sama, "Jika kami memutuskan hubungan dengan mereka [Saudi], saya pikir harga minyak Anda akan melewati atap."

Anggota OPEC +, kelompok 24 produsen, akan bertemu pada 6 Desember di Wina, Austria, untuk mencapai keputusan produksi untuk enam bulan ke depan.

"Kami memasuki periode ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya di pasar minyak," Fatih Birol, kepala Badan Energi Internasional mengatakan selama konferensi pers pada hari Selasa.

Pada saat penulisan harga minyak berada pada level $54.22

(Ahmad)

Lihat Disclaimer
   
KIRIM KOMENTAR ANDA
Upload
0 KOMENTAR
Update terus mengenai promo, tools dan berita terbaru dari Monex
Monexnews.com menyajikan berita ekonomi terkini. Fokus pemberitaan monexnews adalah berita forex, saham, valuta asing, pergerakan nilai tukar dollar dan kurs mata uang utama lainnya, komoditi, harga emas logam mulia dan harga minyak dunia. Dilengkapi analisa harian dan indikator pasar keuangan dunia hari ini, rubrik belajar trading serta investasi online.

Search