Minyak naik 1,4%, Menetap di $ 69,51, Karena Stok Minyak Mentah AS dan Ekspor Iran Menurun

Minyak naik 1,4%, Menetap di $ 69,51, Karena Stok Minyak Mentah AS dan Ekspor Iran Menurun

Kamis, 30 Agustus 2018 11:19:51 WIB
Harga minyak naik lebih dari 1 persen pada hari Rabu, didukung oleh penarikan stok minyak mentah dan bensin AS dan berita tentang jatuhnya pengiriman minyak mentah Iran sebagai sanksi AS menghalangi pembeli.

Minyak mentah AS berakhir sesi Rabu naik 98 sen, atau 1,4 persen, pada $ 69,51 per barel, setelah menyentuh tinggi tiga minggu sebelumnya di sesi.

Persediaan minyak mentah AS turun 2,6 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi mengatakan, melebihi perkiraan imbang 686.000 barel oleh analis yang disurvei oleh Reuters.
Stok bensin turun 1,6 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 370.000 barel. Stok distilasi, yang termasuk minyak diesel dan pemanas, turun 837.000 barel, dibandingkan ekspektasi untuk peningkatan 1,6 juta barel, data EIA menunjukkan.

Permintaan bensin yang meningkat sangat mendukung pasar mengingat bahwa penyebaran crack telah lemah, kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Harga minyak juga didukung oleh fokus baru pada Iran, karena ekspor di sana "turun lebih cepat dari perkiraan sebelumnya," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

Pada saat penulisan harga minyak berada pada level $ 69.66.



(Ahmad)

Lihat Disclaimer
   
KIRIM KOMENTAR ANDA
Upload
0 KOMENTAR
Update terus mengenai promo, tools dan berita terbaru dari Monex
Monexnews.com menyajikan berita ekonomi terkini. Fokus pemberitaan monexnews adalah berita forex, saham, valuta asing, pergerakan nilai tukar dollar dan kurs mata uang utama lainnya, komoditi, harga emas logam mulia dan harga minyak dunia. Dilengkapi analisa harian dan indikator pasar keuangan dunia hari ini, rubrik belajar trading serta investasi online.

Search